ReviewAnime

Mashle: Magic and Muscles, One Punch Man dari Universe Penuh Sihir

Mashle: Magic and Muscles menampilkan kombinasi unik antara kekuatan fisik dan dunia sihir, menciptakan premis yang menarik dan menghibur. Dalam universe penuh sihir ini, Mash Burnedead, sang protagonis, tampil sebagai individu yang tak memiliki kekuatan sihir dalam dirinya. Keinginannya untuk hidup damai dengan ayah angkatnya mendorongnya mendaftar di Easton Magic Academy, sebuah sekolah sihir prestisius. Meskipun tanpa sihir, Mash berjuang untuk meraih gelar Divine Visionary, menciptakan narasi yang penuh tantangan, konflik, dan komedi. 

Mashle: Magic and Muscles menawarkan pengalaman anime yang unik dengan mencampurkan elemen-elemen fantasi dan komedi dalam suatu dunia yang diperintah oleh sihir. Dalam universe penuh sihir ini, kekuatan dan kemampuan sihir menentukan segalanya, menggambarkan hirarki sosial yang ketat. Di tengah dunia yang didominasi oleh sihir, muncul seorang protagonis luar biasa bernama Mash Burnedead. Yang membedakan Mash dari yang lain adalah ia tidak memiliki sedikitpun keajaiban sihir dalam dirinya.

Meskipun Mash tidak memiliki kekuatan sihir, tekadnya untuk menjalani kehidupan yang damai dengan ayah angkatnya, Regro, mendorongnya untuk mendaftar di Easton Magic Academy. Di akademi ini, gelar Divine Visionary, yang biasanya hanya diberikan kepada mahasiswa mahir dalam sihir, menjadi tujuan utama Mash. Sementara kebanyakan mahasiswa mengandalkan sihir, Mash mempercayai kekuatan fisiknya yang luar biasa. Ini menciptakan narasi yang unik dan menghibur di mana Mash berusaha membuktikan bahwa meskipun tanpa sihir, ia bisa bersaing dan bahkan mengatasi mereka yang memiliki kekuatan magis.

Protagonis yang Sangat Kuat

Mashle: Magic and Muscles, One Punch Man dari Universe Penuh Sihir - Otaku Mobileague
Protagonis utama, Mash

Dengan protagonisnya, Mash Burnedead yang sangat kuat, serial ini memperkenalkan karakter yang mampu mengatasi tantangan tanpa menggunakan sihir sama sekali. Seperti Saitama dari “One Punch Man”, Mash memiliki kekuatan fisik yang luar biasa dan mampu mengalahkan lawan-lawannya dengan mudah. Namun, perbedaan utamanya terletak pada konteksnya yang penuh sihir, di mana kemampuan sihir menentukan posisi sosial seseorang. Meskipun tidak memiliki sedikitpun sihir dalam darahnya, tekad Mash untuk hidup damai dan menjadi Divine Visionary di Easton Magic Academy menciptakan dinamika unik yang memadukan unsur petualangan, fantasi, dan komedi.

Baca juga  Kimetsu no Yaiba, Alias Demon Slayer 3 Telah Hadir, Ini Dia yang Harus Kamu Ketahui

Keunikan dari anime ini tidak hanya terletak pada konsepnya yang menggabungkan kekuatan fisik dengan dunia sihir, tetapi juga pada cara protagonisnya menanggapi tantangan di dunia yang menghargai sihir. Seiring perjalanan Mash di sekolah sihir, dia tidak hanya menghadapi stereotip dan diskriminasi karena ketiadaan sihir, tetapi juga menunjukkan bahwa kekuatan fisiknya mampu mengubah dinamika yang ada. 

Kelangsungan Hidup dan Ambisi

Mashle: Magic and Muscles, One Punch Man dari Universe Penuh Sihir - Otaku Mobileague
Mash bersama teman-temannya

Ditempatkan dalam dunia di mana kekuatan dan keterampilan sihir menentukan posisi seseorang dalam masyarakat, Mash dihadapkan pada tantangan besar. Keinginannya untuk menjalani kehidupan yang damai dengan ayah angkatnya, Regro, mendorongnya untuk mengejar gelar Divine Visionary di Easton Magic Academy, sebuah prestasi yang biasanya hanya diberikan kepada mahasiswa berbakat dalam sihir.

Perjuangan Mash untuk bertahan hidup di dunia yang menilai segalanya berdasarkan sihir menciptakan dinamika yang kaya dalam cerita. Ambisinya untuk mencapai gelar yang prestisius tidak hanya mencerminkan tekadnya untuk mengatasi ketidaksetaraan sosial, tetapi juga menggambarkan keinginannya untuk membuktikan bahwa kekuatan fisik dapat mengalahkan sihir. Dengan menghadapi tantangan di sekolah sihir, Mash menunjukkan kepada penontonnya bahwa ambisi dan tekad dapat membuka jalan menuju kesuksesan, bahkan dalam dunia yang penuh dengan unsur magis yang menentukan takdir. 

Konflik dan Resolusi

Mashle: Magic and Muscles, One Punch Man dari Universe Penuh Sihir - Otaku Mobileague
Mash saat sedang bertarung

Mash Burnedead secara alami menemui konflik dalam upayanya untuk bertahan hidup dan meraih gelar Divine Visionary di Easton Magic Academy. Kontras antara kekuatannya yang bersumber dari kekuatan fisik dan keajaiban sihir di sekitarnya menciptakan ketegangan yang mendalam, menghasilkan berbagai konflik yang menjadi pusat cerita.

Resolusi dalam Mashle bukan hanya sebatas pertarungan fisik melawan lawan-lawan yang mahir dalam sihir. Lebih dari itu, resolusi muncul sebagai hasil dari perjuangan Mash untuk mengubah pandangan masyarakat terhadap kekuatan fisik dalam dunia yang didominasi oleh sihir. Dengan setiap konflik yang dihadapi, Mash tidak hanya mencari solusi untuk mengatasi musuh-musuhnya, tetapi juga berkontribusi pada perubahan pandangan sosial terhadap kekuatan yang dianggapnya lebih manusiawi. 

Baca juga  10 Fakta Kiyotaka Ayanokouji, Si Jenius di Classroom of the Elite

Kedalaman Tematik

Mashle: Magic and Muscles, One Punch Man dari Universe Penuh Sihir - Otaku Mobileague
Mash bertarung dengan Abyss Razor

Meskipun tampaknya berfokus pada elemen komedi dan aksi, serial ini juga menggali tema-tema serius, seperti hirarki sosial dan diskriminasi. Dalam dunia di mana kekuatan sihir menentukan posisi seseorang, Mash  menghadapi diskriminasi yang kuat. Tema ini memberikan dimensi emosional pada cerita, memperlihatkan ketidakadilan dan ketidaksetaraan yang dialami oleh Mash dan mereka yang berada dalam posisi serupa. Dengan cara ini, Mashle memberikan pesan yang mendalam tentang pentingnya melihat melebihi penampilan fisik atau kemampuan sihir dalam menilai nilai seseorang.

Kedalaman tematik juga muncul melalui narasi Mash adalah tentang bagaimana kekuatan fisik dapat menjadi alternatif yang valid dalam mencapai tujuan, bahkan di tengah dunia sihir. Ambisi Mash untuk menjadi Divine Visionary menyoroti pentingnya memiliki tekad dan kegigihan pribadi, bahkan ketika dihadapkan pada norma-norma sosial yang menghargai keajaiban sihir. 

Dalam keseluruhan, Mashle: Magic and Muscles membuktikan dirinya sebagai karya yang merangkul keunikan dan kreativitas dalam dunia anime. Dengan mengeksplorasi tema-tema seperti ketidaksetaraan sosial, diskriminasi, dan penilaian berdasarkan kekuatan sihir, anime ini menawarkan lebih dari sekadar pertarungan fisik yang epik. Melalui perjalanan Mash Burnedead, penonton disuguhkan kisah penuh inspirasi tentang keberanian untuk mengejar impian, bahkan ketika dihadapkan pada norma-norma yang menghargai keajaiban sihir.

Pencampuran elemen fantasi dan komedi dalam dunia yang penuh dengan keajaiban sihir menciptakan formula yang menyegarkan dan menghibur. Dengan protagonis yang luar biasa kuat seperti Mash, anime ini membawa perubahan pada paradigma kekuatan yang biasa dihadapi dalam cerita-cerita sejenis. Sementara anime ini mungkin sering dibandingkan dengan “One Punch Man,” namun karya ini memiliki daya tariknya sendiri, terutama dalam cara ceritanya menyentuh tema-tema yang mengikat dan mendalam.

Baca juga  BG Shinpen Keigonin Season 2 Membawa Kimura Takuya Kembali Ke Dunia Bodyguard

Sumber: myanimelist, CBR, appuals, & IGN

(Visited 104 times, 1 visits today)

Kikitondo

Editor Mobileague dan Penulis spesialisasi artikel VTuber Corner, Penyunting Artikel Umum. Lulusan Penonton Anime, Holofans, tapi suka VTuber secara umum.