ReviewAnimeManga

Oshi no Ko: Kisah Cinta, Reinkarnasi, dan Gemerlap Dunia Hiburan 

Dalam anime Oshi no Ko, kita disuguhkan cerita cinta dan dedikasi para penggemar terhadap seorang idol seperti Ai Hoshino memiliki daya tarik yang tak tergoyahkan. Namun, di balik keindahan sorotan panggung, anime ini juga mengungkapkan sisi gelap industri idol Jepang, termasuk eksploitasi dan tekanan psikologis yang bisa menghantui para idol. 

Oshi no Ko adalah anime yang menggabungkan elemen cinta, reinkarnasi, dan dunia hiburan dalam satu kisah yang memukau. Plot anime ini berpusat pada karakter utama, Ai Hoshino, seorang idol yang mendapatkan dukungan kuat dari penggemar setianya, seperti Gorou Amemiya dan Sarina Tendouji. Namun, kehidupan Ai terputus akibat sebuah tragedi, dan kisahnya memasuki dimensi supernatural ketika Gorou terlahir kembali sebagai anak Ai, Aquamarine Hoshino, dan Sarina sebagai Ruby Hoshino. Cerita ini mencerminkan bagaimana cinta dan dedikasi pada seorang idol dapat bertahan melintasi kehidupan dan kematian, serta menyelidiki konsep reinkarnasi dan ikatan keluarga yang kuat. Disisi lain, anime ini menggali sisi gelap industri idol Jepang, dengan menyoroti eksploitasi dan pelecehan yang terjadi di balik sorotan tersebut.

Anime ini telah memenangkan popularitas yang signifikan di kalangan pecinta anime, terutama karena pendekatan uniknya terhadap genre idol. Dengan bumbu supernatural, drama yang mendalam, dan tema-tema yang tidak umum lainnya, anime ini berhasil menarik perhatian banyak penonton. Disamping itu, anime ini menyajikan plot yang penuh teka-teki dan misteri, terutama tentang identitas sejati Ayah dari anak-anak Ai, yang menjaga ketegangan dan keterlibatan penonton sepanjang jalannya cerita. 

Cinta dan Kehilangan

Oshi no Ko
Sumber: Oshi no Ko fandom

Cinta dan kehilangan adalah dua tema sentral dalam anime Oshi no Ko yang dirangkum dalam sebuah narasi yang memilukan. Melalui kisah oni, penonton disuguhkan dengan penggambaran yang mendalam tentang cinta yang kuat antara para penggemar seperti Gorou dan Sarina terhadap Ai Hoshino, seorang idol yang penuh talenta. Hal ini mencerminkan betapa mendalamnya ikatan yang bisa terbentuk antara penggemar dan idol mereka, bahkan melintasi kematian dan reinkarnasi. 

Baca juga  Review Blue Lock Episode 4

Di sisi lain, kehilangan merupakan tema yang tak terhindarkan dalam cerita ini. Kematian yang mendadak Ai Hoshino menghadirkan kesedihan yang mendalam di antara para penggemarnya, dan dampaknya turut dirasakan oleh kedua anaknya, Aqua dan Ruby. Namun, dalam kehilangan tersebut, karakter-karakter utama menemukan tekad baru untuk mengatasi tragedi tersebut. 

Reinkarnasi dan Ikatan Keluarga

Oshi no Ko
Sumber: Oshi no Ko fandom

Sejalan dengan plot anime ini yang mengungkapkan bagaimana karakter utama, Gorou, lahir kembali sebagai Aquamarine Hoshino, anak Ai Hoshino, sementara Sarina reinkarnasi sebagai Ruby Hoshino, saudara kembar Aqua. Meskipun keduanya tidak menyadari hubungan sejati di antara mereka, hubungan ini memperkuat inti cerita dan menghadirkan pertanyaan tentang takdir, ikatan keluarga, dan koneksi yang tidak terputus melintasi reinkarnasi.

Anime ini mampu menciptakan nuansa yang mendalam tentang bagaimana reinkarnasi dapat mempertahankan ikatan keluarga bahkan ketika sosok yang terkasih telah berpindah ke kehidupan berikutnya. Narasi oni memperkuat gagasan bahwa ikatan emosional dan cinta antara individu dapat mengatasi batasan kehidupan dan kematian. 

Eksploitasi dan Pelecehan dalam Industri Idol

Oshi no Ko
Sumber: Oshi no Ko fandom

Narasi anime ini tidak berhenti dengan cerita cinta dan reinkarnasi yang kuat, tetapi juga dengan eksplorasi tentang realitas gelap dalam industri idol Jepang, yaitu eksploitasi dan pelecehan. Karakter-karakter dalam anime ini terperangkap dalam permainan yang memaksa mereka untuk menjaga citra sempurna sebagai idol, sementara di balik layar, mereka sering kali menjadi korban eksploitasi dan tekanan psikologis. Ini mencerminkan kenyataan yang tidak sering diperlihatkan dalam industri idol, di mana tantangan yang dihadapi para idol untuk menjaga image sempurna mereka dapat menimbulkan dampak yang merugikan pada kesejahteraan mereka.

Baca juga  MAPPA Segera Rilis Teaser Jujutsu Kaisen Season 3 Setelah Season 2 Selesai

Pelecehan juga menjadi elemen yang menggugah dalam anime ini dengan karakter Ai Hoshino menjadi korban tindakan yang mengerikan. Hal ini menciptakan kesadaran akan bahaya yang mungkin dihadapi oleh para idol dalam menjalani karir mereka, serta menyoroti pentingnya perubahan dalam dinamika industri untuk melindungi para artis muda. Gagasan ini membuka sisi gelap dalam industri idol di balik gemerlapnya sorotan publik, mengundang penonton untuk merenungkan isu-isu yang mempengaruhi kehidupan para idol di dunia nyata.

Gambaran Kondisi Fandom dibelakang Para Idol

Oshi no Ko
Sumber: Oshi no Ko fandom

Disamping itu, anime ini juga dengan cermat menggambarkan bagaimana para penggemar, seperti Gorou dan Sarina, yang dengan tekun mendukung Ai Hoshino, bisa merasa terhubung begitu mendalam dengan idol mereka. Namun, di sisi lain, juga menggambarkan bagaimana fandom dalam dunia idol bisa menjadi keras dan dinamis, dengan konsekuensi yang serius. Karakter-karakter utama dalam anime ini mengalami tekanan dan tantangan yang datang bersamaan dengan ketenaran, termasuk pelecehan dan penyusupan dari seorang penguntit yang misterius. Ini memunculkan pertanyaan tentang batasan antara dedikasi seorang penggemar dan perilaku yang tidak sehat, yang merupakan aspek yang sering dihadapi dalam realitas industri idol.

Anime ini mampu menggambarkan bagaimana hubungan antara idol dan fandom tidak selalu seindah yang terlihat di permukaan. Melalui cerita ini, penonton diingatkan tentang kompleksitas hubungan ini, dengan penggemar yang setia dapat memberikan dukungan tak terbatas, tetapi juga dapat membawa tekanan yang berat kepada para idol. Hal ini memberikan wawasan yang dalam ke dalam realitas industri hiburan dan sifat fandom yang dinamis.

Makna Ganda dibalik Judul Oshi no Ko

Oshi no Ko
Sumber: Oshi no Ko fandom

Secara harfiah, “Oshi” berarti mendukung atau mengagumi, sementara “Ko” berarti anak atau gadis. Secara literal, judul ini merujuk kepada para penggemar yang mendukung dengan tekun seorang idol, dalam hal ini, Ai Hoshino. Namun, makna ganda yang lebih dalam mencerminkan hubungan reinkarnasi yang mendasari cerita, di mana Gorou terlahir kembali sebagai anak Ai, Aquamarine Hoshino, dan Sarina sebagai Ruby Hoshino. Dengan demikian, judul ini juga dapat diartikan sebagai “anak-anak dari gadis yang saya dukung,” mencerminkan koneksi kuat antara Ai dan para penggemarnya yang telah terus berlanjut melintasi reinkarnasi.

Baca juga  Review Anime CYBER FORMULA : Nostalgia 90AN Anime Balap Yang Memacu Kecepatan dan Adrenalin Dalam Sirkuit Balapan

Melalui makna ganda judul ini, anime “Oshi no Ko” mengundang penonton untuk merenungkan kompleksitas hubungan antara idol dan penggemarnya. Ini menekankan bagaimana pengagum yang setia seperti Gorou dan Sarina mendedikasikan diri mereka kepada Ai, dan bagaimana reinkarnasi mempertahankan ikatan ini melintasi kehidupan. Judul ini menghadirkan lapisan kedalaman dalam cerita dan menggarisbawahi betapa kuatnya pengaruh Ai Hoshino pada kehidupan karakter utama dalam anime ini.

Kesuksesan dan popularitas anime ini menegaskan daya tariknya sebagai kisah yang unik dan mendalam di dalam genre idol. Dengan plot yang memikat, karakter-karakter yang kompleks, dan penggunaan simbolisme visual yang cerdik, Oshi no Ko telah menggugah penonton dan menghadirkan pandangan yang dalam tentang dunia hiburan dan cinta sejati. Dalam keseluruhan konteksnya, anime ini tidak hanya memenuhi ekspektasi penggemar genre ini, tetapi juga memberikan pandangan mendalam tentang hubungan, reinkarnasi, dan dinamika kompleks dalam industri hiburan.
Sumber:

(Visited 84 times, 1 visits today)

Kikitondo

Editor Mobileague dan Penulis spesialisasi artikel VTuber Corner, Penyunting Artikel Umum. Lulusan Penonton Anime, Holofans, tapi suka VTuber secara umum.